Rabu, 22 Januari 2014

100 : 0 =...

Kemarin dapet ilmu nih dari Guru SMA saya, kebetulan ada urusan di almamater tempat saya dulu sekolah. Sharing mengenai sebuah rumus 100 : 0 =.... Begini ceritanya.


Saya dateng kesana bareng nyonya + temennya (kebetulan kita semua alumni sana) karena akan handle Campus Fair di mantan sekolah saya. Kebetulan sih karena saya punya EO, saya juga punya sedikit network, ya kenapa gak. Toh visi saya mendirikan EO ini juga karena ingin BERMANFAAT BUAT ORANG LAIN. Nah setelah melaporkan sejauh mana progress yang udah dicapai, saya, nyonya dan temennya ngopi nih sekalian makan di kantin. Yaaaaahh, kantinnya udah beda jauh sama kantin pas jaman saya masih sekolah di sana cuy. Udah bagusan gitu deh, semacam jadi pujasera gitu lah. Emang enak bener kalo ngopi itu, ngobrolin apapun jadi nyante. Semuanya bisa keluar lancar ngbrolnya.

Pas mau abisin bakso pesenan saya, eh ada guru Fisika saya dulu (orangnya ini rada sakti gaes, seriusan sakti nih orang. Beliau nih tau siapa aja yang nyontek dan aneh2 di kelas waktu ulangan, padahal you know what beliau dimana? Jemput anaknya sekolah yang jaraknya 3 km dari sekolah. Jangan dikira ada cctv ya, jaman saya sekolah dulu masih belom dipasang cctv tuh. Yaa walopun sekarang juga belom dipasang sih. hehehe) Wah, kok jadi ceritain guru Fisika saya ya? haha.. Maaf, maaf. oke lanjut. Kemudian dipanggil oleh beliau, ditanyain soal sejauh mana progress-nya. Akhirnya ya saya cerita sampe sejauh mana progress-nya dan what next to do-nya kita. Ya bukannya sombong sih, tapi beliau salut lah sama kinerjanya. Setelah di kasih panduan singkat dan tutorial, kelarlah urusan Campus Fair bersama beliau ini. 

Sebelumnya maaf ya, tulisan ini diperuntukkan bagi yang setuju saja. Kalo ada yang gak setuju dan mulai timbul gejala pusing - pusing dan muntah - muntah. Teman - teman tau kan menutup laman ini bagaimana. hehehe.. Oke lanjut ya.

Setelah itu beliau bercerita mengenai kehidupan sekolah dan adik - adik kelas yang seperti itu. Mengenai orang - orang yang konvensional yang masih saja gak berubah dari jaman saya masih sekolah dan sekolah yang bla... bla... seperti itu. Guru Fisika saya ini otak kanan teman - teman. Saya juga heran, saat mayoritas orang eksak itu rata - rata menggunakan otak kirinya. Beliau ini hampir seimbang, malah cenderung orang otak kanan yang out bener - bener out of the box. Ya, begitulah.. Orang otak kanan yang sering dianggap sebagai orang "ANEH", "GILA" justru tidak pernah mendapat tempat diantara gerombolan orang - orang suka dan nyaman berada di dalam comfort zone-nya.

Beliau kemudian tiba - tiba bilang begini "Apa yang kamu dapat adalah yang kamu kerjakan. Kalo mau sukses ya lewati prosesnya, usaha dan do'a. Saya gak percaya omongan ustadz yang bilang kalo sedekah itu uang kita bakalan tidak berkurang. Coba deh gini, kamu punya uang 10 ribu. Kamu masukin kotak amal 5 ribu, tinggal berapa? Ya 5 ribu lah. Mana tidak berkurang? Ya tetep berkurang. Tapi di situ, dengan 5 ribu kamu "nyogok" Tuhan kamu dapet apapun. Gak cuman dalam bentuk materi, tapi juga ketenangan batin"

Terus saya bilang begni "Oh iya pak perlu itu, memang sudah seharusnya seperti itu. Kalo kerja kan jangan hanya karena uang, karena kalo kerja karena uang ya yang didapet cuman uang itu saja. Tapi kerjalah hingga uang itu nguber - uber kamu sendiri, itu sebabnya saya mendirikan EO ini. Ya karena itu tadi pak saya ingin BERMANFAAT BUAT ORANG LAIN selain itu juga EDUKASI kepada anak - anak muda sebenernya. Mau gak mau ya yang kaya bapak bilang tadi, prosesnya harus dilewati"

Beliau menjawab "Nah itu bener, tinggal kamu mau berapa lama prosesnya"

Saya cuman tertawa, lantas berkata "Betul pak, itu yang susah. saya pun juga masih belajar untuk bekerja tidak demi uang."

Lalu beliau menjawab lagi "Mau tau rumusnya? 100:1= 100, 100:2= 50 namun ketika 100:0=...." kata beliau sambil tersenyum lantas melanjutkan perkataannya "Ketika kamu bekerja (100) mengharapkan sesuatu (1,2 dst) maka yang kamu dapet hanyalah (100,50 dst) tapi ketika kamu bekerja 100 tidak mengharapkan sesuatu (0) maka kamu akan mendapatkan (.....)"

Hehehe.. Tukang sampah dapet ilmu di warung kopi.

Tempat Sampah, 22 Januari 2014


Ttd
Tukang Sampah

13 komentar:

  1. 100:0 kan tidak terdefinisikan -_- setahu ku seh begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak terhingga lebih tepatnya... :)

      Hapus
  2. berarti kita akan mendapatkan pahala yang tak terbatas gitu ya. wah keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. saat saya baca buku-nya Ippo dan Ust. Yusuf Mansur.. 1 hal intinya soal berbuat baik/bersedakah. di lain tempat, Allah juga sedang menyiapkan rezeki-Nya untuk datang kepadamu. hehehe.. begitu sih kalo yang aku baca bro.

      Hapus
  3. Intinya, kalo kita tidak pamrih hasilnya bakalan lebih besar \o/

    BalasHapus
  4. Sampah lu emang berharga bang, mantaaaap (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. nice to share bang. :) ibarat kata Allah, "Sampaikanlah walau hanya satu ayat" setidaknya ketika ilmu juga dibagi dan insyaallah barokah, nanti pas di akhirat setidaknya ada pahala yang terus mengalir bang. :)

      Hapus
    2. Waktu di sekolah saya juga ada guru fisika, setipe kayaknya, apa semua guru fisika gitu? hahahaha di tunggu "sampah berharga" nya lagi bang :D

      Hapus
  5. wah mantep nih pelajaran yang bisa di ambil dari sampahnya :D semoga kelak aku juga bisa kaya guru itu, ya udah ada lah beberapa kesamaannya (pasang kaca mata)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... saya ikut mendoakan mbak. makasih ya udah sempet mampir :)

      Hapus
    2. aamiin, terimakasih juga:) teruskan menghasilkan sampah yang berkualitas (y)

      Hapus