Senin, 13 Januari 2014

Masa Kecil

Beberapa hari kemarin sempet flashback ke masa kecil saya. Saat masih berada di desa (Desa saya bernama Sumbermanjing Wetan di Kabupaten Malang, Jawa Timur. Kalo mau ke pulau Sempu pasti nglewatin deh)saat maen petak umpet; bentengan; gobak sodor dll, saat masih seneng2nya maen ke sawah kalo abis belajar kelompok jaman SD, sepedaan (haha.. saya baru bisa naik sepeda kelas 3 SD) jalan - jalan bareng temen - temen pas abis sahur sambil nyalain petasan. Dan saya sangat merindukan masa - masa itu. Entah kalo kalian bisa move on dari kenangan itu, tapi jujur saya tidak.

Jajanan Jaman Dulu

Mungkin masa kecil kita tidak sama ya? Dulu saya masih bisa beli permen Rp 25,- sebiji. Makan mie krip - krip, anak mas, wafer superboy. Ya paling mewah dulu sih jajanan itu ya Chicky, Jetz, Canasta. Soal Canasta, dulu saya sampe 2 kali menang undian. Kalo gak salah dulu hadiahnya gamewatch sama pohon canasta yang ada kurcaci - kurcaci kecilnya. Nah begitu Pohonnya dibuka, dan tombolnya dipencet. Ada musik yang mengalun keluar. 

Yang Doyan Main Ini Siapa Hayo?

Jangan harap jaman dulu ada PS kalo mau maen video game, dulu yang ada SEGA sama NINTENDO. Tapi saya lupa dulu maen apa aja ya. Pokoknya seinget saya sih Mario bross. Hahaha... Tapi yang jelas dulu, video game 1 yang nyewa bocah - bocah sekampung. Pernah dulu dijewer almh. nyokap karena minta duit mulu buat sewa nintendo berjam - jam. Ada juga dulu Tamiya tapi yang bener - bener merk tamiya ya, bukan abal - abal kaya sekarang. Dulu masih belom ada tuh yang namanya merk Auldey. Lintasan buat balap juga kita bikin sendiri, dari kardus atau pipa paralon. Mainnya tiap hari minggu pagi, pokoknya abis nonton dragon ball langsung deh rame lintasannya.

Eh iya, ngomong - ngomong soal film anak nih ya. Dulu jaman - jaman masih kecil nih, banyak nih film kartunnya. Kalo pas weekday itu ada Google V, tayangnya tiap jam 1/2 3 sore. Nah kalo pas hari minggu tuh baru seperti surga rasanya. Mulai dari Ksatria Baja Hitam yang Kotaro Minami, Power Ranger sampe Dragon Ball juga ada. Ada juga Bolang versi jaman dulu, judulnya Negeri Di Atas Awan. OST-nya bang Katon Bagaskara yang ciptain. 

Ada juga tuh acara khusus anak, namanya Tralala - Trilili. Ini jaman - jamannya Agnez Monica jadi presenter cilik nih. Acara itu pokoknya nayangin video klip lagu - lagu anak kecil tuh, kaya Si Lumba - Lumba (Bondan Prakoso)trus apa lagi ya? Aduh lupa deh judul - judulnya. Maklum, faktor U (Umur maksudnya. hehehe). Ada juga nih acara berita - berita khusus anak kecil, namanya Krucil. Gak terlalu menyimak sih, tapi seriusan deh itu acara yang edukatif banget. 

Boro - boro sosmed, blog atau email. Gak ada internet cuy (di desa saya saya sih. hehehe). Kalo bosen ya maen karambol, remi, atau domino. Tapi gak pake duit loh ya maennya. Mau menyapa sanak saudara jauh juga masih make kartu pos, surat. Belom ada barang mewah yang namanya pager atau HP.

Saya cerita begini karena sekarang ngerasa kasian aja sama sebagian anak - anak kecil yang sekarang ini "dipaksa" untuk menjadi tua sebelum waktunya. Individualismenya dipupuk mulai dari kecil dengan video game yang semakin mutakhir, gadget dan tugas sekolah yang menumpuk. "Dipaksa" tua dengan tontonan dan lagu - lagu cinta - cintaan. Apakah baik buat mereka jika disajikan dunia dalam bentuk individualis dan hedonis seperti ini? Filternya memang ada orang tua dan kita sebagai kakak. 

Tempat Sampah, 13 Januari 2014


Ttd.
Tukang Sampah

14 komentar:

  1. Krip Krip...!!! masih ada ga yah ?? :D

    masalahnya sekarang biaya hidup makin besar, jadi kebanyakan orang tua (ibu dan ayah) kerja, iya klo kerjanya deket, klo macem Jakarta yang sekali jalan aja bisa sejaman ditambah lagi capek, ngebuat ortu jadi kehilangan waktu sama anak, konsekuensinya mereka jadi ngasih barang-barang elektronik supaya si anak ada temen.
    alasan lain, mungkin ortu nya takut anaknya ketinggalan jaman klo ga dikasih gadget.

    aku pribadi lebih milih jaman dulu, maen rame-rame sama anak tetangga, tapi kita juga mesti main kejar-kejaran sama jaman. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok krip2, tapi rasanya kaya boyki sekarang. gak terlalu enak.

      Hapus
  2. Jhaaaaaa, jadi inget dulu punya TAMAGOCHI, bentuknya kayak digimon,, masa kanak kanak memang yang paling di kangenkan. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asikkk... manteb. enak nih yang punya tamagochi :p

      Hapus
  3. kalau menurut saya sih, sesibuk apapun orang tua harusnya masih bisa mengawasi anaknya (dalam hal pelajaran, tontonan, apalagi game). gak mungkin juga 24jam dalam sehari orang tua tidak ada dirumah kan? walaupun 1-2jam saja sehari bersama anak itu saya rasa sudah cukup untuk membangun kedekatan dan mengontrolnya. membiasakan sejak dini untuk tidak memberikan gadget2 yang dirasa kurang pas untuk digunakan oleh anak pada usia dini, terlepas dari pola pikir orang tua yang takut kalau anaknya bakal kudet alias kurang update.. :)

    BalasHapus
  4. Hahaha ini anak 90-an yaa. :))
    Dulu paling demen kalo pas istirahat sekolah terus keluar buat main gameboy, kalah gantian. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. banget bro!! I'm proud to be 90's

      Bhaha.. masih jaman gak ya sekarang gameboy begituan. Tetris deh kalo jaman dulu

      Hapus
  5. hahaha semua di gambar itu pernah gue mainin waktu kecil:D tamagochi, gamebot, sega dll maenan itu doang rasanya sama asiknya dengan maen ps3 di jaman ini:D

    BalasHapus
  6. wah mahal tuh permennya Rp 25 sebiji kalo saya dulu segitu udah dpt 5 biji permen, Rp 100 bisa traktir temen hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuah masih ada yang lebih oldies daripada saya. haha.. manteb bang!

      Hapus
  7. kangen banget maen TAMAGOCHIII :3

    BalasHapus